FANDOM


Tanggal 07. Matahari terbenam keemasan di timur, (eh, maksudku barat) ketika dua pasang lubang hidung megar-mingkup di bawah pohon beringin yang rindang. Angin sepoi-sepoi mengibaskan rambut hitamnya yang panjang dan juga lipid yang tertimbun manis di bawah kepalanya yang bundar. Ya, sore itu Ajeng dan Dio sedang beristirahat di bawah pohon beringin, menanti datangnya malam sembari menjaga anak-anaknya yang sedang makan beling dan meminum bunga. Kuncup anggrek mulai menyambut malam di saat Pita, Tasya, Betania, Sherlyna, Yesika, Ermis, Riska, dan Reny telah menyelesaikan piring beling mereka (bukan dicuci, tapi dimakan!)

Malam tiba. Bunyi gemericik air mulai berkeriapan dari dalam tanah, diterangi cahaya lilin dari sebuah goa pertapaan. Sinar rembulan mengiringi malam taise Andre dan Tifani yang sedang mendoakan Yola, dan Erlin yang sudah tertidur lelap. Andre memang sudah menjadi sifu pertapaan di sana sejak lama, dan jangan salah.. Diem-diem Andre itu ketua geng silat bersama tiga cabe rawit (baca: Yola, Tifani, dan Erlin) Ya, walaupun sebenarnya mereka bukan keluarga. Sampailah pada pukul 10 malam ketika Joseph melangkahkan kaki untuk mendatangi ketua geng. Bergabunglah ia untuk berdoa.

Tanggal 08. Perjalanan menuju pasar sungguh sangat membahagiakan bagi Novian, menghantarkan sang kakek—Andika untuk berbelanja. Sesampainya di pasar, Andika membeli So Nice dari Pak Soleh, atau dikenal sebagai Mesak. Ratih yang baru saja keluar dari warnet mendatangi kakaknya yang menjajakan sosis itu.  Rat. Dan. Mice. Itulah asal Ratih dan Mesak, yang sebenarnya sangat takut dengan tikus.

Di tempat yang lain, keributan terjadi seperti biasanya—Robert bergoyang menggoda Natasha yang sedang menatap sinis seorang pemain anime; Joy.

Suatu hari, ketika dawai gitar sedang bersenandung riang di bawah gantang kantin yang berlumut dan berakar, hiduplah seonggok insan yang sedang memadu kasih dengan gitarnya. Namanya Ifan, termasuk tipe onggokan manusia yang setia, terutama dengan dawai-dawai gitarnya. Senandung riang yang menarik perhatian tersebut memanggil onggokan manusia lainnya untuk datang. Mereka adalah Andika, Egy, Adhi, Gumilang, dan Adham. Mereka adalah salah satu geng paling ditakuti sepanjang masa.