FANDOM


Kepada yang terhormat, Bapak Menteri Pendidikan dan Kebudayaan di tempat.

Ini merupakan... Sebuah tanggapan mengenai pernyataan dari anak bangsa yang meredam sakit, Sebuah tanggapan yang tak lebih berasal dari anak bangsa yang tak lebih besar dari segumpal debu dan tanah, Sebuah tulisan dari ciptaan Tuhan yang tak layak namanya dibanggakan..

UN. Salah satu kebanggaan bangsa Indonesia, yang tiap tahunnya tak pernah turun dari angka 90 persen; sebuah kebanggaan bagi pemerintah yang dengan senyuman dapat menerima hasil UN tersusun rapi dengan angka memuaskan; jadwal tahunan yang tak pernah lepas dari tanah Nusantara ini. Sudah sejak awal diadakannya UN, jerih payah tiga tahun ditentukan dalam 3-4 hari yang bersifat sangat melegakan sekali ketika sudah lulus, entah dengan cara apa mereka meraih ijazah tersebut. Sudah sejak lama pula, tekanan dan paksaan bagi para pelajar dalam menghadapi soal-soal pilihan ganda yang kini sudah hampir menyamai standar internasional.

Pak, sebelum saya meneruskan, melihat respon babak dalam surat terbuka yang ditujukan kepada bapak, saya sungguh senang melihat menjawab surat tersebut, dengan bangga mengatakan "Dari tulisannya, logika menulis, pilihan kata, sepertinya mustahil itu ditulis oleh pelajar SMA,"

Tidak ingin menggurui seorang menteri terpelajar seperti bapak, namun saya sebagai pelajar sangat berterima kasih atas 20 paket yang sudah saya tuntaskan selama empat hari terakhir, dengan tuntutan setiap pelajar di Indonesia menjadi pelajar yang benar-benar terpelajar, menguasai pemilihan kata, hitungan, sains, serta bahasa Inggris yang merupakan salah satu kunci utama dalam berada di era globalisasi ini. Melihat jawaban manis dari bapak, kini saya sadar bahwa dengan sukses menghadapi Ujian Nasional tidak menjamin pelajar di Indonesia dapat menulis surat terbuka, dengan logika menulis serta pilihan kata yang sedemikian indah. Terima kasih, kini saya semakin sadar bahwa Tuhan sudah menciptakan manusia dengan talenta yang berbeda-beda, masing-masing pada bidangnya; dapat menulis lagu, melantunkan puisi indah, mendesain gedung, membangun komunitas alam, mengharumkan nama Tuhan dengan berolahraga, menjadi psikolog, dan masih banyak lagi. Saya semakin yakin bahwa UN tak menjamin seseorang sukses, terima kasih atas pernyataan bapak yang membuat saya semakin sadar. Toh, seniman serta orang-orang sukses yang telah mengembangkan talentanya dari Tuhan juga dulu pernah UN; jadi masa depan tidak bertumpu pada empat hari tersebut.

Saya tak dapat berkata apa-apa lagi, sebab saya masih duduk di kelas IX SMP. Saya hanya dapat mengucapkan terima kasih yang amat luar biasa pada bapak atas suksesnya penyelenggaraan UN ini, terima kasih atas keseriusan bapak dalam menyiapkan 20 paket soal pada tiap mapel yang tidak menjamin masa depan kami, terima kasih banyak atas setiap anggaran yang entah dipakai untuk apa, seberapapun itu, baik secara langsung maupun tidak langsung menjadi salah satu pemicu suksesnya penyelenggaraan UN ini. Saya sangat tersentuh dengan kepedulian bapak atas hal yang tidak menjamin masa depan kami, sebab saya tahu, siapa yang setia dalam perkara kecil akan diberikan perkara besar; terima kasih telah peduli terhadap perkara kecil dalam hidup kami, itu sangat merubahkan hidup kami.

Saya tak lagi ingin menuntut, Saya yakin UN tidak merubahkan talenta kami dalam bermusik, berolahraga, menggores warna, atau yang lainnya, saya yakin. UN tidak menentukan hidup saya.

Dari anakmu yang dikaruniai Tuhan untuk menulis,

Pelajar yang dibukakan matanya dengan adanya Ujian Nasional ini.

Eleazar Evan Moeljono.